Info Prodi
Minggu, 14 Jul 2024
  • 2 dari 8 Alasan Anak SMK & MAK Perlu Lanjut Kuliah di Prodi Teknik Elektro ITI: 1) Nggak perlu hebat dulu untuk bisa kuliah di sini, 2) Biaya kuliah bisa nyicil per bulan (bunga 0%).
19 Juni 2024

11 Dampak Positif AI pada Bisnis dan Industri

Rabu, 19 Juni 2024 Kategori : Artikel Ilmiah

Dalam beberapa tahun terakhir, dampak positif kecerdasan buatan (AI) telah menjadi topik hangat di berbagai sektor bisnis dan industri. Banyak profesional bisnis yang mulai menyadari potensi besar dari teknologi ini untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas dan inovasi dalam berbagai aspek operasional bisnis mereka.

Oleh karena itu, dalam tulisan ini mari kita eksplorasi 11 dampak positif AI dalam bisnis dan industri dengan fokus pada beberapa area utama seperti supply chain management (manajemen rantai pasok), human resource management (manajemen SDM/talenta), finance (keuangan), marketing (pemasaran) dan lainnya.

DAMPAK POSITIF AI BAGI BISNIS DAN INDUSTRI

  1. Supply Chain Management

Supply chain management adalah salah satu area di mana AI memiliki dampak yang sangat signifikan. Dengan kemampuan untuk menganalisis data secara real-time dan memprediksi tren, AI membantu perusahaan dalam mengoptimalkan rantai pasokan mereka.

Misalnya, AI dapat memprediksi permintaan produk berdasarkan data historis dan tren pasar, sehingga mengurangi risiko kekurangan atau kelebihan stok. Selain itu, AI juga bisa membantu dalam mengidentifikasi bottleneck (ketersumbatan) dalam rantai pasokan dan memberikan solusi yang efisien.

  1. Human Resource Management

Di bidang human resource management, AI mempermudah proses rekrutmen dan manajemen karyawan. Algoritma AI dapat menyaring CV dan surat lamaran dengan lebih cepat dan akurat, sehingga HR dapat fokus pada kandidat yang paling sesuai.

Selain itu, AI juga bisa digunakan untuk mengukur kinerja karyawan dan memberikan pelatihan yang disesuaikan dengan kebutuhan individu. Dengan demikian, perusahaan dapat meningkatkan produktivitas dan kepuasan karyawan.

  1. Finance

Dalam dunia keuangan, AI membawa banyak perubahan positif, terutama dalam hal analisis data dan manajemen risiko. AI dapat menganalisis data keuangan dalam jumlah besar dengan cepat dan memberikan wawasan yang mendalam untuk pengambilan keputusan yang lebih baik.

Contohnya, AI bisa mendeteksi pola yang mencurigakan dan mencegah potensi penipuan. Selain itu, AI juga membantu dalam merancang strategi investasi yang lebih akurat dan efisien.

  1. Marketing

AI juga memberikan dampak besar dalam bidang marketing. Dengan machine learning dan analisis data, perusahaan dapat memahami perilaku konsumen dengan lebih baik dan menyusun kampanye marketing yang lebih efektif.

AI dapat mempersonalisasi iklan berdasarkan preferensi dan kebiasaan konsumen, meningkatkan konversi dan kepuasan pelanggan. Selain itu, AI juga membantu dalam mengukur efektivitas kampanye marketing dan mengoptimalkan strategi pemasaran secara real-time.

  1. Business Operations

Operasional bisnis sehari-hari juga mendapat manfaat besar dari AI. Dengan otomatisasi tugas-tugas rutin, seperti pengolahan data dan administrasi, karyawan dapat lebih fokus pada pekerjaan yang memerlukan kreativitas dan pemikiran strategis.

AI juga membantu dalam mengelola waktu dan sumber daya dengan lebih efisien, sehingga operasional bisnis menjadi lebih ramping dan produktif.

  1. Sales

AI membantu tim penjualan dengan memberikan wawasan yang lebih dalam tentang kebutuhan dan perilaku pelanggan. Dengan analisis data yang canggih, AI dapat memprediksi tren penjualan dan membantu dalam menyusun strategi penjualan yang lebih efektif.

Selain itu, AI juga dapat membantu dalam mengidentifikasi prospek terbaik dan meningkatkan tingkat konversi penjualan melalui pendekatan yang lebih personal.

  1. Administration

Di bidang administrasi, AI mempermudah berbagai tugas mulai dari pengelolaan dokumen hingga penjadwalan. Dengan asisten virtual berbasis AI, tugas-tugas administratif dapat diselesaikan dengan lebih cepat dan akurat, mengurangi beban kerja administratif bagi karyawan.

Hal tersebut memungkinkan karyawan untuk lebih fokus pada tugas-tugas yang lebih strategis dan bernilai tinggi.

  1. Growth of Small and Medium Enterprises (SMEs)

Bagi usaha kecil dan menengah (UKM), AI membuka peluang besar untuk bersaing dengan perusahaan besar. AI membantu UKM dalam mengoptimalkan operasional, meningkatkan efisiensi, dan mengurangi biaya.

Selain itu, AI juga membantu UKM dalam memahami pasar dan pelanggan mereka dengan lebih baik, sehingga dapat mengembangkan produk dan layanan yang lebih sesuai dengan kebutuhan pasar.

  1. Strategic Decision Making

AI memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan strategis. Dengan analisis data yang akurat dan cepat, AI membantu manajer dan eksekutif dalam membuat keputusan yang lebih tepat berdasarkan informasi yang tersedia.

AI dapat mengidentifikasi tren dan pola yang mungkin tidak terlihat oleh manusia, sehingga memberikan keunggulan kompetitif bagi perusahaan.

  1. Supporting Entrepreneurship Education

AI juga mendukung pendidikan kewirausahaan dengan menyediakan alat dan platform yang mempermudah proses pembelajaran. Dengan menggunakan simulasi berbasis AI, calon wirausahawan dapat mempelajari berbagai aspek bisnis dengan lebih interaktif dan praktis.

AI juga membantu dalam menyediakan konten pendidikan yang dipersonalisasi sesuai dengan kebutuhan individu.

  1. Attack Vectors

Meskipun AI membawa banyak manfaat, penting juga untuk menyadari potensi risiko yang terkait dengan teknologi ini, seperti serangan siber. AI dapat digunakan oleh pihak tidak bertanggung jawab untuk mengidentifikasi kelemahan dalam sistem keamanan dan melakukan serangan.

Oleh karena itu, perusahaan harus selalu waspada dan mengimplementasikan langkah-langkah keamanan yang memadai untuk melindungi data dan sistem mereka.

CONTOH KASUS PERUSAHAAN SUKSES MENGADOPSI AI

Berikut adalah beberapa contoh kasus nyata dari perusahaan yang sukses mengadopsi AI untuk meningkatkan operasional bisnis dan industri mereka:

  1. Amazon: Supply Chain Management dan Customer Experience

Amazon adalah salah satu contoh terbaik dalam penggunaan AI untuk mengoptimalkan supply chain management dan meningkatkan pengalaman pelanggan.

a. Supply Chain Management:
Amazon menggunakan AI untuk mengelola inventaris, memprediksi permintaan, dan mengoptimalkan rute pengiriman.

Algoritma machine learning membantu Amazon mengantisipasi tren permintaan produk dan menyesuaikan stok di berbagai gudang.

b. Customer Experience:
Amazon memanfaatkan AI dalam fitur rekomendasi produknya. Dengan menganalisis data pembelian dan perilaku pelanggan, sistem rekomendasi Amazon dapat menyarankan produk yang relevan, sehingga meningkatkan peluang penjualan.

  1. IBM: Manajemen Sumber Daya (Talenta)

IBM menggunakan AI untuk mengelola sumber daya manusia dengan lebih efektif.

a. Rekrutmen karyawan:
IBM Watson, platform AI milik IBM, digunakan untuk menyaring dan merekrut kandidat.

Watson dapat menganalisis ribuan CV dan profil Linkedin untuk menemukan kandidat yang paling cocok untuk posisi tertentu.

b. Kepuasan Karyawan:
IBM juga menggunakan AI untuk menganalisis data karyawan dan mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan dan retensi karyawan.

Hal ini memungkinkan intervensi yang lebih tepat waktu dan efektif.

  1. JPMorgan Chase: Keuangan

JPMorgan Chase adalah contoh lain dari perusahaan yang memanfaatkan AI dalam bidang keuangan.

a. COiN:
Program Contract Intelligence (COiN) milik JPMorgan menggunakan AI untuk meninjau dokumen hukum dan kontrak.

Hal ini dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan dari ratusan ribu jam kerja manusia menjadi beberapa detik, sekaligus meningkatkan akurasi dan mengurangi kesalahan.

b. Deteksi Penipuan:
JPMorgan juga menggunakan AI untuk mendeteksi aktivitas penipuan. Dengan menganalisis pola transaksi, AI dapat mengidentifikasi aktivitas mencurigakan dan memicu tindakan pencegahan secara real-time.

  1. Netflix: Pemasaran dan Customer Experience

Netflix menggunakan AI untuk meningkatkan strategi pemasaran dan pengalaman pelanggan.

a. Personalisasi Konten:
Algoritma rekomendasi Netflix memanfaatkan machine learning untuk menganalisis preferensi dan perilaku menonton pengguna.

Hal ini memungkinkan Netflix menyarankan film dan acara TV yang paling mungkin disukai oleh setiap pengguna, sehingga meningkatkan keterlibatan dan kepuasan pelanggan.

b. Konten Original:

Netflix juga menggunakan AI untuk memprediksi popularitas konten original sebelum produksi, sehingga membantu dalam pengambilan keputusan tentang proyek mana yang akan dibiayai.

  1. Siemens: Business Operations

Siemens menggunakan AI untuk meningkatkan efisiensi operasional di berbagai bidang.

a. Predictive Maintenance:
Siemens menggunakan AI untuk predictive maintenance pada mesin-mesinnya. Dengan sensor IoT dan analisis AI, Siemens dapat memprediksi kapan mesin akan membutuhkan perawatan, sehingga mengurangi downtime dan biaya pemeliharaan.

b. Otomatisasi Proses:
Siemens juga menggunakan AI untuk mengotomatisasi proses produksi dan meningkatkan efisiensi manufaktur, memungkinkan mereka untuk memproduksi barang dengan lebih cepat dan efisien.

  1. Shopify: Supporting Entrepreneurship Education

Shopify menggunakan AI untuk mendukung pendidikan kewirausahaan dan membantu pengusaha kecil dan menengah.

a. Kit:

Kit adalah asisten virtual berbasis AI yang membantu pemilik toko Shopify dalam mengelola pemasaran mereka.

Kit dapat mengirim email, memposting di media sosial, dan menjalankan iklan Facebook, semuanya didorong oleh AI untuk memaksimalkan efektivitas kampanye.

b. Analisis Data:

Shopify menggunakan AI untuk memberikan wawasan kepada pengusaha tentang kinerja toko mereka, termasuk tren penjualan, perilaku pelanggan, dan strategi pemasaran yang efektif.

  1. Tesla: Strategic Decision Making

Tesla memanfaatkan AI untuk berbagai aspek strategis dalam bisnis mereka.

a. Autopilot:

Sistem Autopilot Tesla adalah contoh terkenal dari penggunaan AI dalam kendaraan otonom. Hal ini memungkinkan mobil Tesla untuk mengemudi sendiri dalam kondisi tertentu, meningkatkan keselamatan dan kenyamanan pengemudi.

b. Produksi dan Desain:

Tesla juga menggunakan AI dalam proses produksi dan desain kendaraan. AI membantu dalam mengidentifikasi cara-cara untuk meningkatkan efisiensi produksi dan mengoptimalkan desain kendaraan untuk kinerja yang lebih baik.

PENUTUP

Dengan berbagai contoh di atas, jelas bahwa AI dapat memberikan keuntungan signifikan bagi perusahaan dalam berbagai sektor. Implementasi AI yang tepat dapat membantu bisnis meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan inovasi, serta memberikan keunggulan kompetitif di pasar yang semakin ketat.

Referensi:
[1] Khan, N. et al. (2024). Global insights and the impact of generative AI-ChatGPT on multidisciplinary: a systematic review and bibliometric analysis. From: https://www.tandfonline.com/doi/full/10.1080/09540091.2024.2353630

[2] Two new Watson products for HR assist with “help wanted”. From:
https://newsroom.ibm.com/IBM-watson?item=30401#:~:text=Two%20new%20Watson%20HR%20tools%20are%20now%20available,acquisition%20teams%20identify%20quality%20candidates%20and%20prioritize%20workloads.

[3] https://www.ibm.com/blog/ai-in-recruitment/

[4] https://shopify.engineering/evolution-kit-automating-marketing-machine-learning

[5] https://louwersj.medium.com/j-p-morgan-and-unsupervised-machine-learning-for-contracts-fdbd50de0a9a

Tidak ada komentar

Tinggalkan Komentar